28 November 2009

kalo helium gak pernah ada??

Posted in tentang gas mulia tagged pada 3:22 pm oleh lorop4tu

Baiklah teman…

Kali ini kita akan mengajak kalian untuk menyaksikan dialog yang satu ini.

kita mulai dari balon gas yg sering dibeli anak” kecil, termasuk kita” dulu. kita?!!

si ngotot : kalo helium ga ada, ya bagus itu. lagian kan ada Hidrogen. repot bener.
si pinter : tapi Hidrogen itu jauh lebih beresiko, soalnya gampang kebakar. gak aman pokonya.
si ngotot : ya lebih ati-ati donk, susah bener jagain balon gas doang.
si pinter : anak kecil mana bisa jaga balon, jaga diri aja belum bisa!
si ngotot : tapi kan kalo pake helium tuh lebih mahaL harganya!! anak kecil mana punya duit
si pinter : ya… keselamatan juga ada harganya dong. kan ada orang-tuanya yg berduit. jadi ya kalo helium itu istilah kerennya, highly-recommended deh.

-terputuslah dialog ini-, dan si pinter memenangkan babak awal.
artinya… Helium dibutuhkan!!

babak akhir, kita mulai dengan tabung gas yg digunakan untuk menyelam.

si ngotot : kalo helium ga ada, ya bagus itu. gak perlu mahal-mahal untuk nyelam.
si pinter : emang mahal sih, tapi dibandingin ma tabung gas campuran nitrogen-oksigen, ya campuran helium-oksigen lebih aman lah…
si ngotot : maunya heliiuuuum aja, ya kalo gak ada mau gimana??!!
si pinter : lah.. daripada pake gas campuran nitrogen-oksigen, lebih baik
gak usah nyelam deh.
si ngotot : yaa emang bahaya sih, tapi kalo nyelam sampe kurang dikit aja dari 30 meter, masih aman kamu.
si pinter : mau ngukur gimana? nyelem sambil bawa penggaris? pokonya repot dah. bahaya, bahaya.. bayangin, nyelam lebih dari 30 meter aja bisa bikin kita keracunan nitrogen, lebih dari 100 meter bisa ilang kesadaran, kebutaan bahkan kematian!! mau aman gimana??
si ngotot : ko jadi kamu yg ngotot?? tapi, masa sih bisa sampe segitunya?
si pinter : dengerin nih,, Hukum Tekanan Dalton berkata:
“Jumlah tekanan pada zat gas sama dengan jumlah tekanan pada zat cair”.
udah gitu, kalo udah lebih dari 30 meter nitrogen akan lebih mudah larut dalam darah dan akan mengakibatkan “keracunan nitrogen” dengan gejala seperti mabuk alkohol. nah kan.. dengerin tuh..
si ngotot : terus kalo udah gitu, emang si helium bisa lebih unggul?? enggak kan?!
si pinter : ya gak gitu juga, pemakaian helium secara berkepanjangan juga sebenarnya bisa bikin kita mengalami gejala pening, rabun, dsb. tapi helium selain relatif tidak reaktif secara kimia, gejala yg ditimbulkannya juga lebih sedikit dibanding dengan keracunan nitrogen.
si ngotot : alah,,,, pokonya aku mau ngotot. helium itu dibutuhkan!!
si pinter : hah??

dan berakhirlah sudah, pemenang sulit ditentukan….

semoga dari dialog diatas, kita dapat menyiratkan keunggulan2 helium.
mohon maaf karena kata-kata yg digunakan tidak berdasarkan EYD. hhehe..

7 Komentar »

  1. kimiasmart said,

    jadi helium sama nitrogen mana yg lebih aman di butuhkan apabila dipakai manusia ? perasaan dua2nya juga sama2 di butuhkan dalam kehidupan manusia .. klo salah satu aja bukannya malahan bahanya.. iya apa gag sih ?

    • lorop4tu said,

      betul ko, kedua-duanya punya kelebihan masing-masing dalam memenuhi kebutuhan hidup manusia. cumen, kalo dalam hal pemakaian gas tabung untuk menyelam, helium relatif lebih cocok dan lebih aman. apalagi kalo mau nyelam ke kedalaman lebih dari 30 meter. untuk nyelam juga gak langsung semua gas helium/nitrogen yg dimasukan ke dalam tabung gas, tp juga dicampur sama oksigen. jadi ada tabung gas yg berisi campuran helium-oksigen, dan ada juga yg berisi campuran nitrogen-oksigen.

      kalau masih ada yg belum jelas, tinggal comment lagi ya.🙂

  2. Alee said,

    tenyata baca ini ada gunanya juga yakh :-))

  3. kitapintar said,

    ada yg lain gak…???
    keren2 ceritanya…
    gag bkin bosen blajar kimia…
    tq.

    • lorop4tu said,

      semoga kalo ada kesempatan, bisa buat untuk gas yg lainnya.
      terimakasih telah membaca, semoga ilmunya bermanfaat.🙂

  4. ekoph said,

    nice story…
    siapa yang ngarang….

    • lorop4tu said,

      sebelumnya maaf ya pak,
      kalau karangan ini melampaui kebenaran…
      dan boleh kan pak kalau kategori pengarang termasuk privasi kelompok??😀
      terimakasih atas perhatian bapak, dan pengertiannya.
      semoga ilmu bapak bisa kami amalkan dengan baik.🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: